Apa Itu Angel Investor dan Mengapa Wajib Dikenal Oleh Para Pebisnis?

Modal merupakan hal yang perlu kamu perhitungkan jika ingin memulai bisnis. Jika dana yang kamu miliki kurang, maka mencari sumber baru jelas sangat diperlukan.

Banyak sumber dana yang bisa kamu manfaatkan untuk mendapatkan modal di Indonesia. Beberapa contoh sumber dana untuk bisnis antara lain bank, venture capital, platform fintech, angel investor, dan sumber lainnya. Masing-masing dari sumber ini jelas memiliki pro dan kontra. Oleh karena itu, pastikan sumber dana yang ingin kamu manfaatkan sudah sesuai dengan kebutuhan bisnismu.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas dengan lebih detail seputar salah satu sumber pendanaan, “Angel Investor”. Apa itu angel investor? Bagaimana sistem pendanaanya? Semua jawaban dari pertanyaan ini akan kamu temukan di sini.

Pengertian Angel Investor dan Cara Mereka Mendanai

Menurut Investopedia, Angel Investor adalah individu dengan kekayaan bersih tinggi yang memberikan dukungan finansial bagi startups atau pengusaha kecil dengan imbalan kepemilikan atau saham perusahaan yang didanai. Berdasarkan SEC, angel investor yang terakreditasi harus memiliki aset minimum diatas 1 juta USD atau memiliki pemasukan 200 ribu USD per tahun dalam dua (2) tahun terakhir.

Biasanya, para investor ini mencari bisnis yang baru merintis atau startup yang masih dalam tahap awal. Karena masih dalam tahap awal, sudah jelas bisnis atau startup tersebut belum bisa memberikan keuntungan. Meskipun demikian, para investor ini tetap rela memberikan dukungan finansial menggunakan dana pribadi mereka sendiri. Karena alasan inilah, mereka disebut juga dengan “angel” atau “malaikat”.

Karena mendanai bisnis yang masih baru merintis, investasi para angel investor ini terbilang beresiko tinggi (high risk)Ditambah lagi, mereka juga mendanai menggunakan uang pribadi sehingga mereka harus lebih selektif dalam memilih. Jadi, jika ingin mengajukan pinjaman ke merekapastikan bisnis kamu memiliki prospek yang cerah dalam beberapa tahun kedepan.

Baca juga: Tahap-tahap pendanaan startup

Siapa Saja yang Bisa Jadi Angel Investor?

Jika kamu pernah nonton film Shark Tanks, maka kamu akan dapat gambaran, kriteria angel investor yang sebenarnya. Berikut ini akan kami berikan contoh-contoh angel investor yang umum ditemukan dalam dunia bisnis:

Orang Kaya dan Pengusaha Sukses

Angel investor umumnya merupakan orang yang sangat kaya dan pengusaha sukses. Dalam film Shark Tanks sendiri, Mark Cuban memiliki kekayaan 5.1 miliar USD dan ada di peringkat 227 orang terkaya di dunia versi Forbes 400. Sementara itu, di Indonesia sendiri, ada Shinta Dhanuwardoyo yang sudah mendanai banyak startup lokal. 

Keluarga atau Teman Dekat

Angel investor juga bisa berasal dari keluarga atau teman dekat bisnismu. Jika mereka memiliki kekayaan bersih yang tinggi dan siap membantu bisnismu, maka mereka juga bisa dikatakan sebagai angel investor. Meskipun investor bisnismu adalah orang terdekat, semua perjanjian harus dilakukan secara profesional.

Grup Investor

Di Indonesia sendiri, ada beberapa platform yang mengumpulkan para angel investor seperti Angel Investment Network Indonesia (ANGIN). Lewat platform ini, kamu bisa meminta dukungan pendanaan dari para investor yang ada di dalamnya. Biasanya, ada beberapa tahapan yang harus kamu lalui seperti mengisi kuisioner dan interview untuk bisa mendapatkan dana.

Pros Mengajukan Pendanaan ke Angel Investor

Bagi kamu yang ingin merintis bisnis atau startup, angel investor bisa jadi salah satu opsi untuk mendapatkan dana. Berikut ini merupakan beberapa keuntungan jika kamu mendapatkan dana dari mereka:

Dana tidak perlu kamu kembalikan

Karena sudah ditukar dengan kepemilikan, tidak ada kewajiban bagi kamu untuk mengembalikan dana yang diberikan. Jadi, tidak apa-apa jika nanti bisnis kamu ternyata mengalami kegagalan karena mereka tidak bisa menagih uang tersebut kembali. Karena alasan ini, para angel investor sangat teliti dan selektif dalam memilih perusahaan yang mereka danai. 

Pelajaran dan jaringan

Sebagian besar angel investor merupakan pengusaha sukses yang paham cara membangun bisnis. Ditambah lagi, mereka juga biasanya sudah memiliki jaringan atau relasi yang sangat luas. Jadi, jika orang-orang ini tertarik dengan bisnismu, maka tidak hanya dana saja, kamu juga mendapatkan pembelajaran dan jaringan yang bisa membantu mempercepat pertumbuhan (growth) bisnis kamu. Bahkan untuk beberapa kasus, mereka juga bisa membuat tim khusus untuk membantu bisnismu.

Kredibilitas bisnis

Angel investor sangat detail dan teliti dalam memilih bisnis atau startup yang ingin mereka danai. Jadi, jika mendapatkan pendanaan dari mereka, berarti bisnis kamu dianggap memiliki prospek yang bagus kedepannya. Kredibilitas kamu juga sudah jelas akan naik di mata publik sehingga mencari pembeli baru akan lebih mudah nantinya.

Cons Mengajukan Pendanaan ke Angel Investor

Mendapatkan pendanaan dari angel investor memang terlihat memiliki banyak keuntungan. Tapi sebelum mengajukan lebih lanjut, pelajari resiko yang mungkin kamu temui berikut ini:

Kehilangan kendali penuh

Biasanya, para angel investor akan mengambil 10% sampai 20% kepemilikan sebagai imbalan saat memberikan dana. Pada beberapa kasus, mereka bisa mengambil sampai 40%. Oleh karena itu, kepemilikan bisnis kamu juga sudah tidak penuh lagi. 

Karena sudah mendapatkan sebagian kepemilikan, para investor ini juga berhak untuk memberikan suara dalam pengambilan keputusan bisnis. Jika suara mereka sejalan dengan pemilik bisnis, maka semuanya akan baik-baik saja. Tapi, bagaimana jika ada perbedaan suara? Tentu hal ini akan merepotkan kamu sebagai owner.

Ekspektasi dan tekanan yang tinggi

Karena menggunakan dana pribadi, angel investor jelas menaruh ekspektasi tinggi kepada kamu sebagai owner bisnis. Mereka ingin uang yang mereka investasikan bisa kembali 10 kali lipat dalam beberapa tahun kedepan. Jika mereka sudah menetapkan standar yang tinggi seperti ini, maka tekanan yang akan kamu terima untuk mencapainya juga akan semakin besar.

Ketersediaan dana yang terbatas

Dana yang kamu dapatkan dari angel investor biasanya terbatas dan tidak setinggi dari bank atau venture capital. Selain itu, mereka juga tidak bisa memberikan dana secara terus-terusan kecuali jika bisnis kamu menunjukkan perkembangan yang signifikan dalam waktu dekat.

Kesimpulan: Kenali Bisnismu Sebelum Mengajukan Pendanaan

Biasanya, jika ingin mengajukan pinjaman dari angel investor, kamu perlu presentasi seputar bisnis kamu. Pertanyaan yang mereka ajukan nanti akan berhubungan dengan keunggulan bisnis kamu dibandingkan kompetitor, target dalam beberapa tahun, dan pertanyaan lainnya. Oleh karena itu pastikan kamu sudah sangat paham secara menyeluruh di sektor bisnis tersebut.

Jika kamu ingin konsultasi seputar perkembangan bisnis kamu, maka tim Jenfi akan dengan senang hati membantu. Kami akan memberikan solusi bisnis yang tepat untuk pertumbuhan bisnis kamu.

Sumber

7 Sumber untuk Dapat Modal Bisnis untuk Kamu Pemilik Usaha!

Selain koneksi, modal merupakan salah satu elemen utama untuk memulai bisnis. Semakin tinggi modal yang dimiliki oleh owner, semakin besar kemungkinan bisnis tersebut bertahan terlepas dari kondisi bisnisnya.

Bagi kamu yang ingin memulai bisnis maka sebaiknya kamu cari modal usaha terlebih dahulu. Modal ini bisa kamu dapatkan dari berbagai sumber mulai dari dana pribadi, keluarga maupun pihak lain.

Jika kamu sudah punya bisnis, maka modal tambahan juga tetap kamu butuhkan. Dunia bisnis yang sangat dinamis terkadang membuat rencana dari owner tidak berjalan semestinya. Tidak jarang modal dari owner habis di tengah jalan. Pada situasi seperti ini, tentu kamu sebagai owner perlu mencari sumber dana atau modal tambahan agar bisnis bisa terus berjalan.

Ada banyak cara dapat modal usaha yang bisa kita lakukan sebagai pemilik bisnis, baik itu bisnis offline maupun bisnis online. Di sini, akan kami jelaskan sumber modal usaha bagi kamu yang ingin memulai bisnis!

Aset Pribadi dan Tabungan

Menjual aset pribadi atau memakai tabungan adalah langkah termudah untuk mendapatkan modal usaha. Dengan melakukan hal ini, kamu bisa dapat modal usaha tanpa perlu meminjam dari tempat lain.

Karena tidak ada yang pasti dalam dunia bisnis, kami sarankan untuk tidak menjual semua aset atau memakai seluruh tabungan untuk jadi modal bisnis. Sisihkan penghasilan atau gaji kamu setiap bulan agar modal bisa terkumpul. Selain itu, aset yang kamu jual untuk modal haruslah aset yang jarang kamu gunakan untuk kebutuhan sehari-hari.

Keluarga atau Orang Terdekat

Selain dari dana pribadi, para owner biasanya mengajak keluarga atau orang terdekat untuk bergabung ke bisnis mereka dan menjadi mitra bisnis. Tujuan dari sini adalah agar mereka bisa mendapatkan pendanaan lebih untuk modal bisnis. 

Jika nanti orang tua atau kerabat mau menjadi rekan bisnis kamu, maka pastikan pembagian keuntungan atau pembagian saham memuaskan kedua belah pihak. Hal ini untuk menghindari konflik yang akan terjadi nantinya.

Jika mereka hanya sebatas meminjamkan modal bisnis saja, maka kamu harus komitmen untuk mengembalikan dana sesuai dengan tenggat waktu yang sudah disepakati. Akan lebih baik jika kamu mengembalikan dananya lebih cepat. Tujuannya adalah agar kepercayaan mereka dan citra bisnis kamu tetap terjaga di kalangan orang terdekat.

Pinjaman di Bank (Kredit Bank)

Meminjam dari bank merupakan langkah untuk mencari modal yang paling sering dilakukan oleh orang yang ingin mulai bisnis. Di Indonesia sendiri, istilah ini kita kenal sebagai Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Bank sendiri menerapkan sistem debt (hutang) ketika memberikan pinjaman. Artinya adalah, peminjam harus membayarkan bunga tambahan juga. Proses pengembalian pinjaman adalah dengan sistem cicilan setiap bulan.

Selain bunga yang terkadang cukup tinggi, ada beberapa kelemahan lain yang perlu kamu perhatikan. Untuk beberapa kasus, bank memerlukan aset pribadi atau aset bisnis sebagai jaminan peminjaman. Jadi, jika nanti kamu gagal membayar, maka aset tersebut akan disita oleh pihak bank. Oleh karena itu, sebelum meminjam dana bisnis dari bank, kamu harus memperhatikan dengan detail semua persyaratan yang tertulis.

Platform Fintech

Cara lain memperoleh modal usaha yang sering digunakan oleh owner adalah lewat platform fintech. Seperti yang sudah sama-sama kita ketahui, sudah banyak platform fintech di Indonesia. Pada tahun 2022 ini, sudah ada 352 fintech yang tercatat di fintech.id. Beberapa dari fintech ini menawarkan pinjaman dana untuk bisnis atau modal usaha.

Sistem pinjaman yang mereka tawarkan juga bervariasi. Di Indonesia sendiri, sistem yang paling terkenal adalah fintech P2P Lending. Pada sistem ini, fintech akan menjadi platform yang mempertemukan orang banyak dengan pemilik bisnis yang membutuhkan modal usaha. Akan ada bunga juga yang dikenakan untuk peminjam jika menggunakan sistem ini, sama seperti pinjaman di bank. Jika imbal hasil yang ditawarkan oleh pelaku bisnis cukup tinggi, maka akan semakin banyak orang yang bersedia meminjamkan dana.

Selain P2P Lending, ada lagi platform fintech yang menerapkan sistem revenue-based financingPada sistem ini, pemilik bisnis juga dikenakan bunga, sama seperti pinjaman di bank atau P2P Lending. Bedanya di sini adalah, bunga yang diberikan fleksibel tergantung dari pendapatan bisnis pada bulan tersebut. Jadi, dengan sistem ini, kamu tidak akan berat untuk membayar bunga seperti dengan di bank yang flat setiap bulannya. Sistem pendanaan seperti ini cocok untuk bisnis yang sudah menghasilkan profit setiap bulannya.

Angel Investor

Angel investor adalah orang yang memiliki kekayaan cukup tinggi dan bisa jadi salah satu tempat kamu untuk mendapatkan modal bisnis. Menurut Mycorporation, para angel investor ini memiliki kekayaan bersih lebih dari 1 juta dolar. Mereka biasanya akan dengan sukarela memberikan modal untuk tahapan bisnis yang baru merintis dan memiliki prospek menarik kedepannya. Sebagai gantinya, mereka akan meminta beberapa persen kepemilikan bisnis kamu.

Biasanya, untuk mendapatkan dana dari angel investor, kamu perlu mempresentasikan ide bisnismu sebaik mungkin. Buat mereka tertarik dengan ide bisnis kamu, baik itu dalam jangka panjang maupun jangka pendek. Semakin menarik bisnis kamu di mata orang banyak, semakin  mudah pula kamu akan mendapatkan dana dari para angel investor.

Pemerintah dan Swasta

Cara mendapatkan pendanaan bisnis lain yang sangat menarik adalah lewat pemerintah. Di Indonesia sendiri, ada program pemerintah dengan nama BLT UMKM. Pada program ini, pemerintah akan meminjamkan dana untuk pelaku bisnis dengan bunga 0% (tanpa bunga). Cara mendapatkan modal usaha dari pemerintah ini wajib kamu coba bagi kamu yang tidak memiliki modal sama sekali.

Untuk bisa mendapatkan modal dari pemerintah ini, ada beberapa persyaratan yang perlu kamu ketahui. Bisnis yang kamu miliki harus bisnis UMKM skala mikro dengan aset kurang dari 50 juta rupiah. Selain itu, kamu juga tidak sedang melakukan pinjaman di Kredit Usaha Rakyat yang lainnya.

Selain pemerintah, kamu juga bisa mendapatkan modal dari perusahaan-perusahaan swasta. Biasanya, perusahaan ini sering mengadakan lomba inovasi bisnis. Hadiah untuk pemenang dari lomba ini biasanya merupakan uang yang cukup besar. Untuk bisa menang dengan cara ini, kamu harus siapkan bahan presentasi sebaik mungkin!

Modal Konsumen

Bagi kamu yang memiliki bisnis jasa atau bisnis dengan sistem pre order, maka kamu bisa memakai modal konsumen terlebih dahulu. Di sini, sistemnya hampir sama dengan uang muka atau down payment (DP). Setelah mereka membayarkan sebagian di uang muka ini, barulah kamu bisa memproses orderan yang mereka minta. Setelah semua orderan berhasil kamu selesaikan, maka kamu berhak untuk meminta bayaran penuh. Cara ini sangat cocok bagi kamu yang memiliki bisnis modal kecil.

Perhatikan Hal ini Sebelum Pinjam Dana untuk Modal Bisnis

Dari bacaan di atas, kamu yang mau mulai bisnis atau yang butuh modal tambahan jadi tahu cara untuk mendapatkan dana tambahan. Sebelum kamu mengajukan pinjaman dari opsi di atas, ada beberapa hal yang perlu kamu perhatikan agar tidak gagal bayar nantinya:

  • Nominal pinjaman: Pastikan besarnya pinjaman sesuai dengan tujuan bisnis kamu. Meminjam dana terlalu besar dikhawatirkan tidak akan terpakai sepenuhnya sehingga tidak efektif untuk keberjalanan bisnis kamu.
  • Bunga: Pastikan bunga yang diberikan tidak memberatkan cash flow bisnis kamu.
  • Jangka waktu: Pastikan jangka waktu pinjaman sesuai dengan target bisnis kamu.
  • Profil peminjam: Jika kamu ingin mengajak keluarga atau kerabat untuk membantu bisnismu, pastikan orang tersebut merupakan orang yang bisa dipercaya.

Sumber

Tahap Pendanaan Startup: Kenali Lebih Dalam Pendanaan Bisnismu!

Indonesia merupakan salah satu negara dengan pertumbuhan startup tercepat. Tercatat pada tahun 2022, sudah sekitar 2,346 startup yang ada di sini. Jumlah ini menjadikan Indonesia di urutan kelima sebagai negara dengan jumlah startup terbanyak di dunia. Empat negara di atas Indonesia ada Amerika Serikat, India, Britania Raya, dan Kanada.

Sebagai salah satu negara dengan jumlah startup terbanyak di dunia, pernahkah kamu bertanya, “bagaimana cara startup ini bisa survive? Bagaimana skema pendanaan startup mereka?”

Hampir semua startup di Indonesia memang masih belum bisa mencatatkan profit. Bahkan, ada beberapa startup yang belum memiliki produk. Karena alasan ini, biasanya dana yang mereka dapatkan berasal dari luar (funding) dan bukan dari kinerja perusahaan mereka.

Dalam dunia startup, ada beberapa tahapan dalam pendanaan, mulai dari pre-seed sampai akhirnya melakukan initial public offering (IPO) di bursa saham. Startup yang sudah sangat besar biasanya berada di tahapan pendanaan yang lanjut. Di sini, akan kita bahas semua jenis tahapan pendanaan startup di Indonesia dan pada umumnya!

Jumlah Startup di Indonesia dari Tahun ke Tahun
Sumber: Data olahan pribadi

Tahap Pre-seed atau Bootstrapping

Tahap bootstrapping atau pre-seed merupakan tahap awal dalam startup. Di sini, startup biasanya masih baru berupa ide. Founder atau pendiri masih menggunakan dana pribadi mereka untuk mengeksekusi ide-ide mereka atau melakukan riset. Biasanya, semakin besar dana yang dimiliki oleh founder, semakin besar juga peluang startup untuk tetap bertahan sampai ke fase selanjutnya.

Tahap Seed Funding

Berdasarkan data yang dilansir dari Alpha JWC, 29% startup berhenti total akibat kehabisan dana di tahap bootstrapping. Hal ini karena startup sudah mulai bertumbuh dan biaya untuk eksekusi ide semakin besar. Para founder tidak bisa terus-terusan memakai dana pribadi. Akan ada saatnya mereka butuh pendanaan (funding) dari pihak luar. Tahap inilah yang sering kita kenal dengan istilah tahap seed funding atau ketika founder mencari pendanaan startup dari pihak luar.

Pada tahap seed funding, yang mendanai suatu startup biasanya dari orang terdekat, angel investoratau crowdfunding. Di sini, para founder harus melakukan pitching agar ide mereka disambut positif oleh calon investor baru. Semakin menarik ide yang dimiliki oleh founder, semakin mudah mereka mendapatkan pendanaan dari investor baru.

Tahap Pendanaan Seri A

Pada tahapan ini, biasanya startup sudah berkembang dan memiliki produk serta pelanggan. Startup ini ingin lebih memperkenalkan produk mereka keluar, akan tetapi, dana dari perorangan sudah tidak mencukupi lagi. Pada tahap inilah venture capital mulai berperan karena mereka bisa memberikan dana yang sangat tinggi. Tahap awal pendanaan startup oleh venture capital sering kita kenal dengan istilah Pendanaan Seri A. 

Dana dari pendanaan Seri A ini biasanya digunakan oleh founder untuk melakukan ekspansi dan memperbanyak pengguna layanan mereka atau pelanggan. Inovasi dan terobosan dibutuhkan oleh startup yang sudah bertahan di tahap ini agar mereka bisa terus survive.

Tahap Pendanaan Seri B

Startup yang sudah menerima pendanaan Seri B biasanya merupakan startup yang besar dan dikenal publik. Produk atau layanan mereka sudah semakin banyak digunakan oleh orang-orang. Startup ini biasanya menggunakan pendanaan yang didapatkan untuk melakukan ekspansi lebih besar lagi serta mengeluarkan layanan atau produk terbaru yang lebih inovatif. Sumber pendanaan startup di Seri B ini biasanya sudah dari perusahaan investasi yang besar.

Tahap Pendanaan Seri C

Jika startup sudah mendapatkan pendanaan Seri C, berarti startup tersebut sudah menjadi salah satu yang terbesar di bidangnya. Mereka sudah memiliki pasar yang jelas dan pengguna yang tersebar luas.

Dana yang digunakan oleh startup ini biasanya dipakai untuk mengakuisisi perusahaan lain atau startup lain yang jadi saingan. Selain itu, mereka juga biasanya menggunakan dana untuk melakukan inovasi dan masuk pasar lain sambil tetap mempertahankan produk utama mereka.

Perusahaan investasi yang memberikan dana pada pendanaan Seri C biasanya sudah cukup banyak. Perusahaan investasi ini biasanya mengharapkan return yang jauh lebih besar saat startup menjual saham mereka ke publik (IPO).

Sebenarnya, setelah tahapan pendanaan Seri C, ada lagi tahapan pendanaan Seri D sampai Seri F. Akan tetapi, tahapan ini biasanya hanya digunakan untuk keperluan khusus seperti melakukan ekspansi. Setelah tahapan pendanaan Seri C, umumnya startup akan melakukan IPO (initial public offering).

Initial Public Offering (IPO)

Initial public offering (IPO) merupakan tahapan pendanaan yang paling akhir atau biasa dikenal dengan exit strategy. Pada tahapan ini, startup sudah mengambil keputusan agar saham mereka bisa diperdagangkan ke publik lewat bursa saham. Di Indonesia sendiri, ada dua (2) startup yang sudah melakukan IPO, yakni Bukalapak dan Gojek yang merger dengan Tokopedia.

Dengan memutuskan untuk melakukan IPO, berarti startup sudah setuju untuk menjadi perusahaan terbuka. Segala aktivitas dan laporan keuangan yang mereka miliki harus selalu dibuka untuk umum. Orang jadi bisa melihat kinerja startup tersebut dan mengetahui arus kas yang mereka miliki.

Dana dari IPO ini biasanya digunakan startup untuk melakukan inovasi lebih lanjut. Selain memperkuat layanan produk dan servis mereka, dana ini juga biasanya digunakan untuk merambah ke bisnis lain.

Total Pendanaan Startup di Indonesia dari Tahun ke Tahun
Sumber: Data olahan pribadi

Seputar Jenfi

Jenfi sendiri merupakan startup finansial yang memberikan solusi finansial untuk pertumbuhan bisnis kamu. Sebagai owner bisnis, kamu bisa berkonsultasi bersama tim kami untuk meningkatkan penjualan.

Pada tahun 2022 ini, kami sudah banyak membantu beberapa startup untuk berkembang. Dua contoh startup besar yang sudah bekerja sama dengan kami antara lain Ralali dan Logisly.

Ralali

Ralali merupakan wholesale marketplace yang sudah bertumbuh sangat besar di Indonesia. Sudah banyak perusahaan yang melakukan pendanaan di startup ini. Tahun 2022 ini, Ralali berhasil meraih pendanaan Seri D dari ACA Investment sebesar 2 juta USD.

Logisly

Logisly merupakan salah satu platform trucking terbesar di Indonesia. Sampai saat ini, Logisly masih dalam tahap pendanaan Seri A. Pada tahun 2020 lalu, Logisly mendapatkan dana sebesar 87.7 miliar rupiah dari Monks Hill Ventures.

 

Apakah kamu sudah familiar dengan istilah tahap pendanaan di atas? Jika kamu ingin konsultasi bisnis, tidak ada salahnya untuk kontak Jenfi sekarang! 

Source

Angel Investor vs Venture Capital: Mana yang Cocok untuk Bisnis Saya?

Modal merupakan salah satu elemen utama dalam dunia bisnis. Jika kamu memiliki bisnis yang sudah stabil dengan cash flow yang selalu positif, mendapatkan pinjaman modal bisa sangat mudah. Bank pasti akan dengan senang hati meminjamkan uang untuk kamu.

Tapi, bagaimana jika kamu baru merintis bisnis startup? Dengan cash flow yang negatif dan (biasanya) masih belum ada pemasukan, apakah bank juga akan dengan sukarela meminjamkan modal atau dana? Biasanya untuk kasus ini akan sangat sulit.

Jadi, dari mana startup ini bisa mendapatkan dana? Jawabannya bisa dari venture capital, dari angel investor, dan juga beberapa startup fintech dengan sistem pendanaan yang bermacam-macamMereka-mereka ini akan dengan senang hati memberikan pinjaman modal dan dana kepada startup yang sedang growth dan memiliki prospek bagus di masa depan.

Tahukah kamu apa perbedaan dari angel investor dan juga venture capital? Semuanya akan kita bahas bersama di sini!

Angel Investor

Angel investor merupakan seorang individu yang memiliki harta yang banyak yang mau memberikan modal ke suatu startup. Saat memberikan modal, mereka akan meminta beberapa persen kepemilikan saham dari startup tersebut (equity).

Angel sendiri memiliki arti “malaikat” dan sama seperti namanya, angel investor ini berarti seorang investor malaikat. Mereka biasanya akan dengan sukarela membantu startup yang baru didirikan dan masih belum memiliki pasar. Jadi, investasi mereka di startup ini bisa dikatakan memiliki resiko yang tinggi.

Angel investor ini biasanya adalah orang terdekat, kerabat, sahabat, atau juga saudara dari pemilik startup. Tidak jarang juga angel investor merupakan kumpulan orang-orang kaya yang sedang mencari startup potensial. Kita sebagai pemilik startup harus pitching terlebih dahulu agar mereka tertarik untuk investasi di tempat kita (sama seperti series “Shark Tank”). Karena dana dari angel investor ini merupakan dana pribadi, biasanya jumlahnya tidak terlalu besar.

Venture Capital

Venture capital merupakan perusahaan finansial yang memberikan dana kepada startup dan menjadi investor. Perusahaan ini juga mengincar kepemilikan saham dari startup yang mereka investasikan.

Karena venture capital ini merupakan perusahaan investasi, keputusan mereka dalam memberikan pendanaan untuk startup tidak lebih fleksibel daripada angel investor. Mereka akan memberikan pendanaan atau modal ke startup yang sudah memiliki pasar atau produk yang jelas. Di banyak kasus, biasanya venture capital akan mulai masuk setelah ada proses pendanaan dari angel investor.

Venture capital sendiri biasanya akan memberikan pendanaan lebih dari satu kali untuk startup yang mereka nilai memiliki potensi tinggi. Biasanya, mereka akan memberikan dana pada tahap-tahap tertentu. 

Perbedaan Venture Capital dan Angel Investor

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, kita semua pasti sudah bisa membayangkan beberapa perbedaan utama antara angel investor dan juga venture capital. Berikut ini akan kami breakdown semua perbedaan dari kedua sumber dana ini:

  • Pemberi Dana

Pemberi dana dari angel investor merupakan perorangan yang menggunakan harta pribadi mereka sendiri sementara venture capital merupakan perusahaan investasi yang memberikan dana ke startup lewat dana perusahaan mereka.

  • Fleksibilitas

Karena yang memberikan dana di angel investor adalah perorangan, jadi mereka bisa lebih fleksibel dalam memilih jenis startup untuk didanaibaik itu startup yang sudah berkembang atau startup yang bahkan baru dibentuk. Sementara itu, venture capital akan lebih strict dalam memilih startup yang menjadi target pendanaan. Biasanya, startup yang jadi target venture capital setidaknya sudah memiliki pasar tersendiri, memiliki produk, dan prospek masa depan yang sangat cerah.

  • Proses Pemberian Pendanaan

Umumnya, ada lima (5) jenis tahapan dalam pemberian modal dan pendanaan untuk startup dan tahapan tersebut adalah:

  • Seed capital
  • Startup capital
  • Early stage capital
  • Expansion capital
  • Late stage capital

Biasanya angel investor hanya memberikan pendanaan sebanyak satu (1) kali saja di awal (seed capital). Baru setelah itu, masuk venture capital yang biasanya memberikan pendanaan yang bisa lebih dari 1 kali pada setiap stage. 

  • Jumlah Modal atau Dana

Dana dari angel investor merupakan dana pribadi dari seorang investor sehingga jumlahnya pasti akan terbatas jika ingin dipinjamkan ke startup. Oleh karena itu, dana dari venture capital yang mengalir ke startup biasanya akan jauh lebih tinggi dibandingkan dengan angel capital.

  • Imbalan dari Investasi

Baik itu angel investor maupun venture capital sama-sama menginginkan equity dari startup yang mereka investasikan. Perbedaan dari keduanya di sini adalah, biasanya angel investor hanya menginginkan saham atau equity dari startup tersebut saja sementara venture capital biasanya menginginkan beberapa posisi eksekutif sebagai pengambil keputusan bisnis startup tersebut.

  • Resiko

Resiko yang dimiliki oleh angel investor biasanya jauh lebih tinggi karena mereka berinvestasi ke startup yang bahkan baru terbentuk dan belum memiliki produk apapun. Sementara itu, venture capital yang berinvestasi ke startup yang sudah jelas biasanya memiliki resiko yang rendah.

Mana yang Terbaik?

Dari semua perbedaan yang ada di atas, kita bisa pahami bahwa kedua jenis pendanaan ini memiliki kelebihan dan kelemahannya masing-masing. Semua startup pasti membutuhkan dua 2 jenis pendanaan ini (angel investor dan venture capital).

Biasanya, jika kamu memiliki ide menarik untuk sebuah produk dan membutuhkan dana untuk modal, maka kamu membutuhkan angel investor di tahap ini. Namun, seiring bertambahnya waktu dan startup kamu sudah menjadi perusahaan yang terus berkembang maka venture capital merupakan orang yang harus kamu cari jika membutuhkan pendanaan. Venture capital inilah yang akan memberikan dana yang jauh lebih tinggi agar startup kamu bisa lebih growth lagi!

Berkenalan dengan Pendanaan Model Revenue-Based Financing

Pada bulan Juni ini, Jenfi resmi launching di Indonesia. Bagi kamu yang belum tahu, Jenfi merupakan startup fintech dari Singapura yang memberikan jasa konsultasi bisnis. Kami bisa membantu bisnis kamu dalam menemukan solusi finansial dan meningkatkan sales.

Singkatnya, pendanaan berbasis pendapatan (revenue-based financing) merupakan jenis pendanaan yang fleksibel karena uang yang harus dikembalikan tidak flat setiap bulan. Nominal pengembalian akan tergantung dari revenue atau penghasilan bisnis kamu pada bulan tersebut. Hal ini jelas akan sangat menguntungkan untuk perusahaan atau bisnis yang mengincar growth dalam waktu singkat.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas dengan lengkap seputar revenue-based financing, mulai dari pros dan cons, skenario menggunakan pendanaan ini, dan lainnya. Yuk baca artikel ini bersama-sama!

Pros dari Revenue-Based Financing

Seperti yang sudah kita ketahui bersama-sama, revenue-based financing merupakan jenis permodalan dengan pembayaran yang fleksibel. Jadi, pengembalian setiap bulan akan berubah tergantung dari pemasukan yang didapatkan. Jika pada bulan tertentu penjualan kamu sedang sedikit, maka pengembalian dana yang kamu berikan juga bisa lebih rendah. Sangat low-risk bukan?

Selain tingkat fleksibilitas yang tinggi, berikut ini adalah keuntungan lain dari sistem pendanaan ini:

Tidak Mengambil Porsi Kepemilikan Bisnis

Revenue-based financing sangat berbeda dengan equity financing yang menukarkan beberapa persen kepemilikan bisnis untuk mendapatkan suntikan modal. Pendanaan dengan revenue-based financing ini sama sekali tidak mengambil kepemilikan bisnis kamu. Jadi, semua keputusan bisnis penting tetap ada di tangan kamu.

Tidak Membutuhkan Jaminan

Beberapa bank biasanya menetapkan jaminan khusus berupa aset bisnis jika kamu sedang mengajukan pinjaman. Jaminan ini nanti akan dikembalikan ketika kamu sudah melunasi semua pinjaman yang diberikan.

Di sistem revenue-based financing, kamu tidak perlu menjadikan aset bisnis sebagai jaminan. Tidak ada jaminan yang perlu diberikan di sini. Jadi, tidak akan ada resiko yang akan didapatkan oleh aset bisnis kamu.

Proses Pencairan Dana yang Cepat

Sistem revenue-based financing biasanya menggunakan parameter atau scoring yang berbeda dengan bank konvensional untuk menilai kemampuan dari borrower atau peminjam. Proses scoring ini umumnya hanya membutuhkan waktu yang singkat agar dana bisa cair. Jadi, sistem ini sangat cocok bagi kamu yang ingin mengincar momentum singkat untuk growth dengan cepat.

Support Penuh dari Lender atau Peminjam

Seperti yang sudah sama-sama kita ketahui, pinjaman dengan model revenue-based financing sangat bergantung dengan revenue dari bisnis peminjam. Model pendanaan ini akan semakin menguntungkan lender atau peminjam jika pemasukan bisnis kamu juga semakin tinggi. Jadi, agar bisa mendapatkan keuntungan yang besar, biasanya lender akan terus mendukung penuh perkembangan bisnis kamu.

Biasanya, kamu akan diberikan tools atau software khusus agar bisnis kamu bisa semakin menghasilkan. Banyak juga fintech revenue-based financing yang menyediakan jasa konsultasi kepada para peminjam untuk lebih meningkatkan pemasukan.

Cons dari Revenue-Based Financing

Sistem dengan pinjaman revenue-based financing memang memiliki banyak keunggulan. Akan tetapi ada juga beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh kamu yang ingin mengajukan pendanaan dengan sistem revenue-based financing:

Dana yang Disediakan Tidak Terlalu Besar

Salah satu kelemahan dari revenue-based financing adalah dana yang disediakan tidak unlimited atau memiliki batas maksimum. Di Indonesia sendiri, pendanaan seperti ini memiliki batas maksimum 1 miliar rupiah.

Pembayaran Setiap Bulan

Sama seperti dengan debt financing, kamu perlu melakukan pembayaran ke lender setiap bulan. Jadi, akan ada pengeluaran yang juga perlu kamu perhitungkan di sini ketika mengajukan pinjaman dengan model revenue-based financing.

Kapan Kita Bisa Mengajukan Pinjaman Model Revenue-Based Financing

Pinjaman revenue-based financing umumnya sering digunakan oleh UMKM yang sedang growth dan ingin mencuri momentum pada event tertentu. Berikut ini adalah beberapa skenario yang biasa digunakan oleh beberapa bisnis ketika ingin mengajukan pinjaman dengan model revenue-based financing:

Skenario 1

Bulan November sebentar lagi dan akan ada promo besar-besaran pada bulan tersebut! Kamu membutuhkan 1 miliar rupiah untuk peralatan, marketing, media sosial, dan lain-lain untuk memaksimalkan momentum nanti dan menjual produk sebanyak-banyaknya. Jadi, kamu memutuskan untuk meminjam dengan model revenue-based financing karena waktu pencairan yang cepat.

Pada bulan November, investasi kamu berhasil dan penjualan meningkat tajam. Tapi setelah itu, pada bulan berikutnya, semua kembali seperti semula. Jika 1 miliar itu kamu dapatkan lewat pinjaman konvensional dari bank (debt financing), maka kamu akan tetap bayar cicilan yang tinggi setelah lewat bulan November.

Dengan pendanaan revenue-based financing, nominal cicilan akan berkurang sesuai dengan pemasukan bisnis kamu. Jadi, kamu bisa mengambil momentum tertentu untuk growth tanpa harus khawatir membayar cicilan yang tinggi setelahnya.

Skenario 2

Penjualan kamu sedang turun pada bulan ini dan kamu sudah menurunkan alokasi budget. Tapi, keesokan harinya, di pagi hari, kamu bangun dan menemukan bahwa traffic website naik tajam.

Setelah diselidiki lebih dalam, ternyata salah satu produk yang kamu jual dipakai oleh influencer media sosial ternama. Sebagai seorang pebisnis yang handal, kamu jelas tidak ingin kehilangan kesempatan ini. Kamu langsung mengajukan pinjaman dengan model revenue-based financing.

Kamu langsung melakukan promosi dan campaign lewat Google, Instagram, Tik Tok, dan Facebook untuk menarik pembeli serta melakukan order yang tinggi ke supplier agar stok tidak habis dan mengantisipasi volume penjualan yang tinggi. Dengan model pendanaan revenue-based financing, kamu bisa lebih yakin untuk investasi karena jika nanti penjualan turun, kamu tetap tidak merasa berat ketika bayar cicilan.

Apakah Revenue-Based Financing Cocok untuk Saya?

Model pendanaan revenue-based financing merupakan alternatif baru dan cocok bagi bisnis kamu yang sudah memiliki revenue. Selain itu, model ini juga cocok untuk UMKM yang stabil dan sedang mengincar pertumbuhan dalam jangka waktu lama ataupun mengincar momentum tertentu.

Banyak keuntungan yang bisa didapatkan jika mengajukan pendanaan dengan model ini seperti fleksibilitas, tidak adanya pengambilan kepemilikan, dan juga tidak perlu jaminan aset. Apakah kamu tertarik pada sisitem ini?

Baru Mulai Bisnis? Kenali Jenis-Jenis Pinjaman dalam Dunia Bisnis

Di era pandemi seperti sekarang ini, mulai banyak orang yang memulai bisnis. Membuka kafe untuk ngopi, bisnis franchise, sampai jualan produk online merupakan pilihan yang paling sering diambil.

Untuk orang beruntung yang sudah memiliki modal yang besar, memulai bisnis seperti ini tidaklah sulit. Tapi, bagaimana untuk orang yang tidak punya modal? Mencari pinjaman adalah salah satu solusinya.

Kita tidak boleh sembarangan ketika mencari pinjaman. Hal pertama yang harus kita ketahui adalah jenis pinjaman yang ingin kita ambil beserta besar bunganya. Setelah semuanya oke, baru kita pelajari syarat dan ketentuannya. Pada artikel ini, kita akan membahas seputar jenis pinjaman tersebut, plus dan minusnya, dan apakah pinjaman ini cocok untuk kamu.

Debt Financing

Sistem pinjaman modal usaha debt financing sering juga kita kenal dengan istilah hutang. Sistem pinjaman seperti ini sangat umum kita temukan dan mungkin kita pernah menggunakannya. Dulu, hanya bank yang bisa memberikan pinjaman secara legal, tapi sekarang, sudah ada banyak fintech yang menawarkan jasa peminjaman atau permodalan seperti ini juga.

Proses pengembalian dana pada sistem hutang seperti ini biasanya dilakukan setiap bulan. Nominal beserta bunga yang harus dibayar akan tetap setiap bulannya (flat).

Plus dari hutang atau debt financing:

  • Karena biaya per bulan yang harus dibayar tetap, maka pengeluaran bisa direncanakan terlebih dahulu.
  • Tidak mengambil porsi saham dari bisnis kamu.
  • Bunga yang ditawarkan rendah.

Minus dari hutang atau debt financing:

  • Proses pencairan dana cukup ketat dan tergantung dari credit rating bisnis kamu.
  • Biasanya membutuhkan jaminan dari pemilik bisnis.
  • Gagal dalam pembayaran bisa berakibat ke hilangnya aset bisnis kamu.

Revenue-Based Financing

Sistem pinjaman revenue-based financing sering juga disebut dengan istilah pinjaman bagi hasil atau bagi keuntungan. Pada sistem pinjaman seperti ini, bunga yang harus kamu bayar per bulan tidak tetap setiap bulannya seperti di debt financing, melainkan tergantung dari performa penjualan (revenue) atau bisnis kamu pada bulan tersebut. Bunga yang dibayar akan berbeda jika kamu untung 1 juta dan juga untung 5 juta. Jadi, semuanya lebih fleksibel dalam sistem ini.

Plus pinjaman bagi hasil atau revenue based financing:

  • Pembayaran bulanan lebih fleksibel.
  • Bunga yang diberikan biasanya lebih rendah dan cocok untuk kamu yang bisnis kecil atau UMKM.
  • Tidak mengambil kepemilikan (tidak meminta saham dari bisnis atau perusahaan kamu).

Minus pinjaman bagi hasil atau revenue based financing:

  • Proses seleksi untuk mendapatkan pinjaman biasanya lebih ketat karena tidak sembarangan bisnis yang bisa didanai.
  • Nominal dana yang ditawarkan biasanya tidak sebesar investor pada equity financing.

Apa Jenis Pinjaman yang Cocok untuk Saya?

Jika sudah mengetahui tiga jenis financing di atas, maka kamu bisa lebih berhati-hati dalam mengajukan pinjaman. Jika bisnis yang baru kamu mulai masih memiliki keuntungan yang rendah, tidak ada salahnya mencoba revenue-based financing atau bagi hasil. 

Kalau bisnis kamu sudah sangat besar dan memiliki keuntungan yang tinggi setiap bulannya, maka tidak ada salahnya mengajukan debt financing atau hutang. Kemungkinan besar nominal bunga yang harus dibayarkan akan lebih kecil daripada dengan sistem bagi hasil.

Jika kamu ingin membangun startup dan tidak yakin akan mendapatkan keuntungan dalam 3-10 tahun kedepan, maka jenis pinjaman equity financing sangat cocok untuk kamu!